Sinergisasi Syiar dan Kaderisasi

Sinergisasi Syiar dan Kaderisasi

Bagaimana caranya agar agenda syiar dan kaderisasi dapat sinergis, karena seringkali agenda syiar seperti tidak berhubungan atau bahkan bertentangan dengan kaderisasi ?

Syiar dan kaderisasi, dua peran utama lembaga dakwah kampus. Saya sering menemukan pertanyaan seperti diatas, dimana lembaga dakwah kampus belum mampu mensinergisasikan dua agenda ini dengan harmonis. Keudanya berjalan masing-masing dan cenderung bertentangan. Permasalahan seperti, tidak ada follow up syiar, agenda syiar dan kaderisasi bentrok, ketika syiar meningkat maka kaderisasi kewalahan, dan sebaliknya, jika ada agenda kaderisasi maka syiar tidak ada.

Padahal kedua nya akan mampu berjalan secara sinergis dan saling mendukung satu sama lain. mari kita coba memandang secara umum, bagaiamana peran dakwah itu sendiri ditinjau dari tingkatan segmentasi objek dakwah.

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

 

 

 

 

Gambar diatas bisa memperlihatkan bahwa dakwah/syiar mempunyai peran dalam perubahan objek dakwah menuju kader. Pada awalnya seorang adalah antipati Islam, dimana ia menolak ajaran Islam, atau bersikap tidak peduli, syiar berperan untuk mencerahkan objek dakwah ini agar ia menjadi simpatisan, dimana simpatisan dapat dilihat dari kepedulian ia akan agenda keislaman serta mulai berafiliasi terhadap nilai Islam. Selanjutnya pendukung dakwah, adalah ia mulai berkontibusi dalam dakwah, akan tetapi tidak terikat dengan lembaga dakwah yang ada, atau ia mulai terlibat sebagai peserta dalam berbagai kesempatan agenda syiar. Dan peran terakhir syiar adalah mentransformasukan para pendukung dakwah agar menjadi kader dakwah yang aktif sebagai subjek dakwah di kampus.

Dalam bagan ini bisa kita lihat bahwa objek syiar dan kaderisasi berbeda, kaderisasi hanya berperan dalam  membina kader saja, sedangkan syiar mempunyai peran besar sebagaimana yang telah dijelaskan pada paragraf sebelumnya. Dari gambar diatas maka dapat diambil sebuah poin penting yakni, syiar dan kaderisasi mempunyai peran dan objek yang berbeda.

Selanjutnya kita akan melihat dari sisi tahapan dakwah secara proses.

 

Dari matriks diatas kita dapat melihat bawah syiar berperan pada tahap pertama dakwahm yakni memperkenalkan Islam itu sendiri. Tahap perkenalan ini adalah tahap yang paling penting dimana ia akan menentukan kuantitas kader di masa yang akna datang, semakin banyak kader yang terekrut dalam agenda syiar, maka akan berdampak pada kader yang akan aktif dan berdampak pada semakin baiknya agenda syiar kedepan, yang juga mengakibatkan semakin banyak kader yang terekrut. Syiar dan kadeisasi baga matriks diatas adalah sebuah proses, agenda syiar juga merupakan sebuah ladang latihan beramal bagi kader. Disini bisa kita lihat bagaimana harmonisnya syiar dan kaderisasi pada lembaga dakwah kampus.

Bagaimana caranya untuk menindaklanjuti agenda syiar ? saya akan ilustrasikan dalam sebuah contoh agenda ta’lim. Di sebuah kampus, di adakan sebuah ta’lim yang dihadiri oleh 50 orang peserta. ta’lim ini menuai respon positif dari peserta yang puas akan ilmu dan pelayanan yang didapat ( diketahui melalui lembar evaluasi peserta ), lalu panitia membuat sebuah daftar hadir, yang berisi identitas peserta serta nomor telepon yang bisa dihubungi. Sebagai tindaklanjut dari ta’lim ini, panitia mengadakan ta’lim lanjutan 2 pekan selanjutnya dengan mengundang secara khusus peserta yang datang pada ta’lim pertama, dan ternyata lebih dari setengah peserta ta’lim pertama hadir pada ta’lim kedua. Panitia melihat kesempatan besar ini, lalu diakhir ta’lim kedua, panitia mengumumkan adanya pembinaan agama rutin bagi yang berminat dalam bentuk mentoring dan ajakan untuk menjadi panitia ta’lim selanjutnya. Disini panitia menggunakan dua pendekatan kepada simpatisan untuk menjadi kader, yakni dengan mentoring dan menjadi panitia, yang tentunya akan mampu menarik segmentasi simpatisan yang berbeda.

Bisa kita lihat dalam ilustrasi diatas, bahwa tindak lanjut syiar untuk masuk ke dalam fasa kaderisasi adalah dengan mengajaknya langsung, baik itu secara masif seperti yang dicontohkan diatas, atau secara individu. Tim kaderisasi harus mampu melihat peluang yang ada, tidak bisa hanya menunggu orang untuk menjadi kader, tim kaderisasi harus mampu melihat setiap kesempatan pada setiap agenda syiar yang ada, karena kita tidak akan pernah mengetahui kapan seseorang akan mendapatkan hidayah dari Allah.

Terkait keseimbangan agenda syiar dan kaderisasi, saya sering melihat bahwa ketika sebuah lembaga dakwah menjalani banyak agenda dakwah, kegiatan kaderisasi terbengkalai. Sehingga kasus seperti kejenuhan kader, kader kurang sense dalam berdakwah dan sebagainya muncul. Pengalaman mengatakan bahwa hal ini terjadi akibat ketidakseimbangan besarnya agenda syiar dengan jumlah kader yang ada, serta kegagalan dari tim kaderisasi dalam menjalankan sistem pemantauan kader serta pelaksanaan kaderisasi rutin.

 

Grafik diatas merupakan gambaran mengenai bagaimana kita memposisiskan performa syiar dan kaderisasi, terkadang agenda syiar fluktuatif, ketika ada momen besar, maka ia akan mengadakan agenda besar, sedangkan ketika tidak ada momen penting, syiar biasanya menyesuaikan dengan mengadakan syiar yang sederhana seperti media, dan ta’lim rutin saja. ketika syiar sedang dalam kondisi tinggi, maka kaderisasi eksidental dikurangi atau ditiadakan, sehingga kader juga bisa fokus pada agenda syiar, jadikan pula agenda syiar sebagai latihan beramal kader yang juga masuk dalam tahapan kaderisasi. Sedangkan saat syiar sedang menurun, maka agenda syiar eksidental seperti diklat, outbound dan lainnya dapat lebih di maksimalkan. Untuk kaderisasi rutin, seperti mentoring, sms tausiyah, sistem penjagaan kader, dan lainnya harus tetap dijalankan secara rutin dengan kadar yang stabil. Pembagian peran serta waktu ini dapat membuat agenda syiar dan kaderisasi dapat berjalan beriringan. Syiar sebagai latihan beramal, dan kaderisasi sebagai persiapan untuk syiar yang lebih besar. Bisa dilihat disini bahwa keduanya akan saling mendukung untuk aktifitas dakwah yang lebih besar kedepannya.

Saya menyarankan adanya temu tim syiar dan kaderisasi secara rutin untuk saling mendukung kegiatan satu sama lain. tim kaderisasi harus mampu menjaga kader yang beraktifitas serta memberikan materi yang dibutuhkan untuk syiar, sedangkan syiar juga diharapkan mampu untuk menyesuaikan agendanya terhadap kapasitas kader yang ada.

** berhubung gambar tidak muncul, nanti download aja ya di ms. word nya supaya lebih jelas nya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s