Syiar : berbicara dari hati

Syiar : berbicara dari hati

Kondisi di kampus kami semakin heterogen, membuat LDK sulit untuk melakukan agenda syiar, bagaimana caranya agar kami dapat menjalankan syiar yang tepat sasaran sesuai dengan kebutuhan objek dakwah ?

Ketika mendapatkan pertanyaan ini, saya seketika teringat oleh Saudara saya Adrian Fetriska, mantan Ketua LDK FKI Rabbani UNAND. Saya teringat akan presentasi beliau tentang syiar dengan hati, oleh karena itu untuk pertanyaan ini, izinkan saya untuk menjawab dengan pedoman slide presentasi adrian tentang syiar.

Telinga dapat disentuh dengan mulut, mata dapat disentuh dengan mata, kulit bisa disentuh dengan kulit.  Tetapi karena kita berbicara tentang dakwah, yang bersinggungan dengan hati atau perasaan objek dakwah, maka hati lah yang bermain, dan hati hanya dapat disentuh dengan hati.

Memahami apa yang dirasakan dan diharapkan orang lain membutuhkan hati yang selalu hidup, karena hanya hati yang bisa membaca hati.”                     

Syiar merupakan suatu usaha atau suatu proses penyampaian pesan-pesan tertentu atau perkataan atau perbuatan yang berupa ajakan atau seruan dengan tujuan untuk menyeru dan mendorong agar orang lain memenuhi ajakan atau seruan tersebut. Pesan pesan disini dimaksudkan adalah pesan yang telah disedikan oleh Allah dalam Al Qur’an dan di dukung oleh perkataan Rasul. Sebenarnya kita sangat beruntung sebagai aktifis dakwah Islam, dimana isi atau konten dakwah sudah ada dan cara untuk melakukan serta koridornya juga sudah jelas. Tinggal bagaimana kita menyesuaikan saja dengan kondisi objek dakwah.

Salah satu keunggulan Rasulullah dalam berdakwah adalah kelembutan hatinya. Dalam sebuah kisah, Rasul selalu rajin menyuapi seorang yahudi tua yang tidak bisa melihat ( baca:buta ) setiap pagi, padahal yahudi tua ini selalu menghina Rasul. Mencerca agama Islam. Akan tetapi rasul tetap saja menyuapinya tanpa pernah terlewat seharipun. Ketika Rasul meninggal, Sahabat Abu bakar berinisiatif untuk menggantikan peran beliau dalam menyuapi seorang yahudi tua ini.

Orang tua yahudi                 : kamu, siapa ? orang biasa yang menyuapi ku sangat lembut dan menenangkan

Abu bakar                              : (terdiam)

Orang tua yahudi                 : kamu siapa ? kemana orang yang biasa menyuapi ku ?

Abu bakar                              : saya abu bakar, orang yang terbiasa menyuapi mu telah meninggal,

                                                  Muhammad Rasulullah Telah tiada

Orang tua yahudi                 : (menangis)

Setelah kejadian ini orang tua tersebut akhirnya menyatakan diri masuk Islam. Ini merupaka sebagian dari contoh kebaikan hati Rasul terhadap umatnya bahkan seorang yang membenci dirinya. Dan ( lagi-lagi ) kekuatan hatilah yang mengubah seseorang, membukakan hati seseorang dan menjadi kunci sukses dakwah.

Dalam konteks dakwah kampus, peran kader sebagai individu dalam menyampaikan risalah dakwah berperan signifikan. Keteledanan, budi pekerti, dan tutur kata yang baik adalah profil yang diharapkan ada dalam setiap kader. Sebagai lembaga dakwah, perlu juga menampilkan sisi Islam yang Ar Rahman dan Ar Rahiim, sisi Islam yang sangat disenangi oleh semua orang. Penampilan sisi ini bisa ditampilkan secara visual dalam bentuk media publikasi, nama dan tema kegiatan, serta materi yang disampaikan. Selain itu, mengajak secara personal oleh kader kepada objek dakwah juga merupakan bentuk berbicara dengan hati. Jangan terlalu sering memanfaatkan media “benda mati” seperti leaflet, poster atau baligo untuk mengajak. Karena pada dasarnya “mereka” tidak bisa berbicara. Optimalkan setiap potensi kader untuk mengajak dan berbicara dengan hatinya setiap penggalan risalah Islam yang mulia ini.

Adrian fetriska dalam presentasinya menyampaikan tips bagaimana syiar dengan hati ini dijalankan. Beliau menamakannya ADRIAN THEORY. Akan tetapi saya akan menjabarkan menurut intrepertasi saya yang berlandaskan pengalaman saya selama di dakwah kampus.

A             Amati objek dakwah. Mengamati dan memahami karakter objek dakwah serta apa yang    dibutuhkannya. Setiap medan dakwah mempunyai kekhasan tersendiri dan keunikan tersendiri.

D             Dekati dengan pendekatan Objek. Objek dakwah punya keinginan dan harapan tertentu terhadap kader. Pada dasaranya mereka hanya butuh disapa dan didekati. Banyak keinginan dari objek dakwah terhadap kita, akan tetapi terkadang kita justru tertutup dan tidak mendekat dengan alasan “tidak nyambung”. Dalam dakwah, terkadang kita perlu sedikit “berkorban perasaan” dengan mengikuti “gaya” objek dakwah yang masih dalam batas syariah. Seperti mahasiswa yang mungkin terbiasa menggunakan celana jeans, dengan menanggalkan celana bahan yang menjadi identitas aktifis dakwah dan mengganti dengan celana jeans untuk kita bisa diterima oleh objek dakwah.

R              Respon kebutuhannya. Cepat tanggap terhadap apa yang dibutuhkan oleh objek dakwah, sebagai contoh, pada bulan ramadhan, massa kampus biasanya butuh jadwal imsakiyah, ta’jil berbuka, informasi tentang puasa, dan kesempatan untuk beramal lebih. Lembaga dakwah sekiranya cepat merespon kebutuhan ini untuk mendapat hati para mahasiswa.

I               Inisiatif secepatnya. Jangan terlalu lama dalam perencanaan. Segera cepat tanggap dan laksanakan respon yang ada. Jangan sampai keterlambatan respon ini membuat objek dakwah tidak bersemangat lagi atau berpindah haluan, sehingga hilang kesempatan kita untuk menyentuh mereka.

A             Anda gunakan bahasa mereka. Bahasa disini, selain bahasa lingual juga terkait bahasa tubuh, dan materi yang disampaikan. Secara lingual, kita bisa menggunakan bahasa keseharian objek dakwah, apakah itu “aku” dan “kamu” atau “gw” dan “loe” atau “saya” dan “anda”. Tidak perlulah kita terobsesi dengan bahasa arab akan tetapi kita menjadi “makhluk planet” yang hanya menggunakan bahasa yang hanya diantara kita yang mengerti, seperti “ana” dan “antum” atau “afwan” dan “tafadhol”. Secara materi, maksudnya sampaikan sesuatu yang dianggap sesuai dengan kepahaman objek dakwah saat itu. Sebutlah untuk materi “mengenal Allah”, pada tahap awal bisa kita menyampaikan hal yang sederhana tapi tepat, seperti “asmaul husna” atau “tanda-tanda Allah di Alam”. Penyampaian materi yang tepat akan memudahkan objek dakwah memahami apa yang kita maksud.

N             Ndak bacilemak peak. Dalam bahasa minang berarti tidak berantakan atau terstuktur. Adanya perencanaan yang matang, analisis objek yang baik, serta proses yang di monitor dengan rapi dan evaluasi untuk perbaikan kedepannya. Selain itu, tidak berantakan ini juga terkait pengemasan kita. Terkadang kita terlalu menganggap enteng hal yang sederhana, sehingga penyampaian acara seakan “seadanya” dan “dipaksakan”.

 

Referensi               : slide powerpoint : berbicara dari hati. Adrian Fetriska

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s